Sunday, March 15, 2015

Kecil-Kecil Ngondek




Di Star Wolrd ada tontonan baru. Empire. Digadang-gadang sebagai serial yang paling dibicarakan di Amerika sono sepanjang awal tahun ini. Pilotnya sendiri baru tayang Selasa kemarin. Seru!!.

Jadi, Empire ini serial musikal gitu. The black version of Glee lah kalo kata si Icam. Tapi ya ceritanya gak soal anak-anak SMA ababil yang banci tampil juga sih. Ceritanya soal perebutan kekuasan di Empire Company, perusahaan yg bergelut di bidang musik hip hop dan konflik-konflik mbak-mbak ghetto gitu lah. Banyak cakar-cakarannya pasti. Raawwrrr.....

Tokoh yang mengambil hatiku paling banyak adalah Jeng Cookie yang diperankan sama si Mbak Tarajo Henson. Seorang sosok ibu yang baik dan lemah lembut yang bisa mengayomi anak-anaknya. She's the truly Godmother bertongkat sapu (LOL.... ngarang abis).  Setelah jeng Cookie, Jamal lah yang mengambil serpihan hatiku ini selanjutnya. Bayangin John Legend versi muda. Ganteng kan? Lovely...... Jamal ini gay (pemeran aslinya juga gay sih di kehidupan nyatanya). Ada satu scene di mana Jamal kecil sekonyong-konyong koder nongol ke ruang keluarga pake heels emaknya plus kerudungan sok cantik jalan lenggak lenggok. Bapaknya emosik. Si Jamal dimasukin ke tong sampah. Hiks.

Eniweeeiii... Karena ini blog namanya Gay Kampung Masuk Kota, bukan Gay Kampung Review Film-Film dan Serial TV, maka kudu soal homo yang dibahas dong ya. Lagian Star World gak ngebayar aku buat review acaranya biar ratingnya naik sih. Dan aku bukan pemainnya di Empire. Jadi review soal serial itu cukup seiprit aja. Kebanyakan bisa gumoh. (Padahal kurang ghetto dan kurang SWAG apa coba aku buat bisa jadi pemainnya? Kulit udah hitam eksotis. Kelakuan udah black banget).

Scene Jamal yang kecil-kecil udah ngondek tadi dibahas lah di group. Saking menariknya. Dan dua orang di group yang homo (selain aku) akhirnya cerita soal kengondekannya pas masa kecil. Eh ngga ding, yg homo satunya aja. Yang satu straight, tapi kecilnya ngondek.

Si A.
Ngondek pada umumnya. Pake heels punya neneknya (heits ya neneknya di Bojonegoro pada zaman itu. Udah pake heels). Trus si A ini juga hobi bikin selimut dijadiin gaun. Ala-ala puteri khayangan lagaknya. Merasa wanita seutuhnya mungkin saat dia bisa diem diem kostum impiannya itu plus dandan pake make up colongan (ntah nyolong make up Fanbo emaknya apa MAC punya neneknya yg heits tadi)

Si B
Si B ini straight. Tapi ngondeknya waktu kecil lebih ekstrim ketimbang si A yang beneran homo. Si B ini suka pake lipstik sama bedak kalo rumahnya lagi kosong. Di kala kecil si B udah bisa ngebayangin dirinya sebagai model (model pereu tentunya). Di hayalannya, dia adalah model perempuan yang molek, sampe-sampe kemolekannya ngebuat lelaki berusaha memperkosa dia. Biar lebih mendalami peran, diambilnya guling sama si B. Guling ini pura-puranya lelaki bengis yang memperkosa dia. Ntah deh itu dia sambil teriak-teriak apa ngga waktu gulingnya memperkosa dia. 

Eiiitt belum berakhir di scene diperkosa aja hayalannya si B kecil ini. Akibat diperkosa, ceritanya dia hamil. Dan diuntel-untelinnya lah selimut, dimasukin ke bajunya. Dan jadilah dia perempuan yang hamil. Mungkin karena hamilnya itu, dia gak bisa melanjutkan karirnya sebagai model. Dan dia berakting lagi sebagai ibu rumah tangga biasa. Nyuci piring.

Ntah dapet ilham dari mana anak kecil bisa berhayal seekstrim ini. Mungkin dulunya di kampung sering nonton film Suzanna yang semi eseks-eseks.

Di luar group ini, aku juga bahas Empire sama temenku. Dia nonton juga. Dan aku tanya lah kengondekan macem apa yang dibuatnya waktu kecil. Dia bilang sih dia gak pernah yang aneh-aneh. Dia cenderung anak yang perfeksionis. Ngambek kalo gak on time. Risih kalo ngeliat bangku dan meja di sekolahnya gak lurus. (iihhhh dari kecil udah sok diva!! Plak!!)


Tapi dia cerita soal pacarnya. Waktu kecil, pacarnya ini kalo denger suara gamelan langsung ambil selendang embahnya, lari buat ikutan joged. Embah dari pacarnya sendiri yang cerita ke temenku ini "Si Teguh kuwi yo.... Ora iso ngerungokno muni gamelan titik. Lek ono wong nembang, bocah kuwi langsung mlayu nggowo jarik. Njoged koyo cah wedok. Ngisin-ngisini tenan og emang"

Hahahaha... Aku ketawa dengernya. Harusnya yang jadi Srintil di Sang Penari si pacarnya temenku ini. Kalah pasti Prisia Nasution.


Kalo aku, ngondekku juga wajar sih kayaknya (ngondek apaan yang wajaaarr). Pas kecil aku suka ngedandanin anaknya tetangga kalo di rumah lagi gak ada orang. Aku pakein lipstik itu anak cewek, pakein bedak, poninya aku potong. Dan pas diakhir sesi belajar make up, aku bilang ke itu anak "jangan bilang-bilang ya". Dia cuma senyum dengan cantiknya. Pret. Kegilaan lain, aku suka ngayal aku jadi artis kayak Britney, ngegelar konser tunggal dengan penari-penari latar yang jumlahnya puluhan. Dan tentunya ngikutin gerakannya Britney sih ya......Bitch!!! 


Suka malu sendiri nginget-ngingetnya. Yoloooo kok brani sih dulu kecil ngondek gitu (lha sekarang emang ngga). Tapi ya gimana, emang itu aslinya kita. Dan naluriah aja sih bagi kita yang udah dari jebrot udah homo buat ngondek-ngondekan waktu kecil. Lha, anak TK mana tau kudu behave sok lakik kalo bawaannya udah perempuan abis. Emang udah ada di dalem diri kita. Ya mau gimana coba? Pengaruh luar kayak aku nontonin Britney trus ngikutin joget pinggulnya dia waktu konser di Hawaii (makanya sekarang aku bisa ngalahin emak-emak di kelas belly dance) itu cuma faktor kecil. Faktor terbesarnya ya karena emang udah mendarah daging dalam hati sanubari naluri ngondek-ngondekan homo gitu. 

Dan menurut cerita emakku, dulu zaman aku umur 1-2 tahun, mana pernah aku mau dikasih mobil-mobilan. Maunya dibeliin payung sama boneka. Kalo ngga aku nangis jejeritan. Sampe bapakku murka. Dibuang semuanya barang-barang girly itu,. Gak sudi ngeliat anaknya kemayu kayaknya. Lha ya piye, dia tentara ngeliat anaknya bakal melambai bak nyiur pohon kelapa, mana dia bisa legowo. Tapi intinya, anak umur segitu, kalo bukan karena naluri bukan karena bawaan orok, apalagi yang mendorong dia?

Ayo ngaku deh siapa lagi yang dari kecil bawaannya udah ngondek dan berasa cantik dari hati? Hihihii....

Ini naluriah
Apa yang harus disanggah?
Ini semua berkat
Kenapa harus dihujat?


 

Wednesday, March 11, 2015

Homo-Homo Denial



Membangun personal branding itu kuncinya kudu jujur. Apa yang kita citrakan kudu sesuai dengan siapa diri kita sebenarnya, sesuai jati diri kita sesungguhnya. Dan... konsisten tentunya. ISTIQOMAH!!! Tujuan kita capek-capek membangun personal branding kan buat diapresiasi orang lain, oleh lingkungan kita. Kalo ngana udah jungkir balik berusaha memikat simpati khalayak, mengkoar-koarkan “nama baik” ngana, tapi malahan yang ada dicaci maki, ya ngaca lagi. Bisa jadi karena apa yang ngana sengaja “pamerkan” itu gak sesuai sama kenyataan atau habit ngana sehari-hari (yang diketahui sama si pencaci-pencaci berhati nurani suci ini).
Ngomong-ngomong, kenapa sih kok ujug-ujug gak ada angin, gak ada api, ngomongin personal branding?
Hihihi ya gpp sih, lagi pingin aja. *plak*


Terdorong oleh muaknya melihat kemunafikan para homo-homo denial di dunia maya, dengan semangat juang ’45, tulisan ini pun dibuat.
Bismillah

Menjadi (dan mem-branding-i diri) bisex, homo-yang-open atau homo-yang-discreet adalah pilihan. Dan jangan lupa, kita harus menghormati apapaun keputusan yang dibuat oleh si pengambil keputusan. Mereka pasti punya pertimbangan, ada histori di balik kenapa mereka bisa mengambil pilihan tersebut. Dan sangatlah tidak dewasa kalo kita men-judge pilihan di luar pilihan kita adalah salah. Gak boleh fanatik! (Aku dulu agak-agak risih sih sama yang ambil jalan sbg bisex... Apa banget gitu rasanya. Tapi ya semakin ke sini, semakin mencoba mengerti dan mencoba menghormati). Dan jangan lupa juga, semua pilihan ada konsekuensinya masing-masing. Kalau udah tau konsekuensinya, pasti lebih enak ngejalaninya.

Di luar pilihan-pilihan tadi, ada juga (dan gak sedikit) yang milih buat jadi homo-homo-denial. Tidur sana-sini sama lakik, tapi sok-sok kalo posting di social media pinginnya dianggep laki banget gitu. Posting foto Polwan cantik dengan caption “Mau dong ditilang ibu Polwan. Sekalian dipenjarakan di hatinya”. Cih.... Padahal aslinya gatel kan mau posting foto-foto polisi ganteng dengan caption “Gagah ya? Mau dong di-fuck” #meeehhh

Atau posting foto lagi pacaran sama ceweknya dengan caption “Masa depanku. Belahan jiwaku.” ciihh... Belahan jiwa apa belahan pantat? Emosik. Gak inget kemaren-kemaren postingannya mellow abis tiap detik karena abis diputusin cowok? Ngga inget? Apa udah diapus? Hahhahaha.....

Gini lho mas-masnya.... Bangga menjadi diri sendiri yang gay emang bukan berarti harus posting soal gay tiap hari, atau teriak-teriak “Gueee gaaayyyy!!!” dengan lantangnya. Kalau kata temenku, ibarat kata orang tua yang bangga anaknya jadi ranking 1 di kelasnya. Kan gak lantas rapornya di-posting di path, di instagram, di twitter dan ditempel di pinggir-pinggir jalan (Kalau mbak Lita mungkinh sih rapor anaknya diposting di path. LOL). Bangga menjadi gay gak harus juga mengiyakan semua orang yang tanya ke kita “eh elo gay gak sih? Ngga kan ya? Manly kok keliatannya. Tapi kok banyak yg bilang lo pacaran sama lakik?”. Gak perlu dijawab kalau emang gak nyaman menceritakannya ke orang yang belum benar-benar dipercaya. 

Yang mengerikan dari beberapa homo denial adalah yang udah jelas-jelas doyan kenti, eh sok sok homophobia. KAN JADDAH NAMANYA!!! Percayalah, yang kamu lecehkan bukan kami-kami yang gay murni ini. Yang kamu lecehkan sebenernya diri kamu sendiri. Hina lah engkau yang membohongi hati nurani. Hina lah engkau yang pada hakikatnya menikmati, tapi sok-sok jijik sendiri. Ya sama sih kayak yang awalnya berpandangan bottom itu lebih lemah, derajatnya lebih rendah, eeehhh tau-taunya kesininya suka juga di-fuck. Kesini-sininya carinya top only. Malu gak sih pernah punya pemikiran sempit begitu? Hanya untuk dianggap dan dinilai lebih powerful? Yaelah brooooo..... Munafik lah kalo begitu ngana. Yang tau aslinya pasti kasian ngeliat tingkah polah ngana-ngana yang begini.

Ohiya, dan kayaknya di antara beberapa homo denial itu, ada juga yang menjauhi temannya (yang ngondek) demi gak ikut-ikutan dicap homo. Segitu takutnya ya? Aku sih bersyukur punya temen-temen straight yang masih mau jalan bareng, dan gak pernah takut dicap gay hanya karena mereka berteman sama aku, atau temen-temen gay yang lainnya. Karena kalo emang aslinya bukan gay, kenapa takut? 

Kita sih ngga ngelarang lho kalo ada homo yang memutuskan buat menikahi wanita dengan pertimbangan masing masing. Aku masih ngucapin selamat kok sama temen kosku (yang homo) saat dia menikah, saat istrinya melahirkan buah hati mereka. Dan ucapan selamatku itu dari lubuk hati paling dalam. Karena apa? Karena dia gak sok-sok denial. Dan karena gak mengumbar-umbar juga sih. Mainnya cantik. 


Beberapa tips aja kali ya kalo ngana-ngana sebenernya homo tapi mau punya personal branding straight yang baik di media sosial:

  1.  Jangan posting apapun penuh emosi. Keliatan homonya.
  2. Gak usah sok-sok homophobia, malu sama temen-temen yang tau
  3. Gak usah sok-sok top, kalo emang bottom
  4. Jarang-jarangin lah posting. Straight macem apa keseringan posting ini itu. Straight sejati nulisnya di diary!!
  5.  Listening to-nya di path dikurang-kurangin lah lagu diva.
  6. Jangan terlalu ngefans sama diva. Rumus alam: cowok yang suka sama diva = gay. Jadi kalo personal branding-nya pingin keliatan straight ya jangan keliatan terlalu ngefans. Mending ngefansnya sama Nabi Muhammad.
  7.  Bikin alter ego aja. Dua akun untuk setiap sosial media. Yang satu buat temen-temen biasa. Yang satu buat hehomoan. Tapi biar lebih afdol, mending di alter ego gak pake nampilin muka. Kan sama aja kalo dua akun tapi foto mukanya sama. Ada kok yg begini. Tuh yang di ujung barat Indonesia. Ketauan kan homonya karena punya dua akun Path (diceritain).
  8. Kalo nge-add cowok-cowok topless di path mending pake akun alter ego juga. Meski diapusin tapi tetep kok ada yang notice.
  9.   Jangan kebanyakan follow cowok-cowok yang suka pamer body di instagram.
  10.  Kalo mau nge-like foto cowok telanjang di instagram, mending pake alter ego. Bisa ketauan keles kalo ngana kasih love. 
  11. Jangan kebanyakan posting foto selfie
  12.  Jangan retweet foto polisi pamer titit dengan komentar “yummy”, situ bakal sama aja kayak Saiful Jamil.
  13. Jangan komen foto titit di facebook dengan komen “is it yours?”, semua temen-temen facebook ngana bisa tau keles. (iya ini kejadian sama temen kuliahku)
  14. Apalagi ya
  15. Apus aja lah semua social media ngana. Gak usah pake social media lagi. Lebih aman.
  16. Udah ah. Capek.


Semoga bermanfaat ya tipsnya.
 


Thursday, February 19, 2015

Tititnya Reza Rahadian




Sesekali boleh lah akunya review film di blog ini ya. Belum pernah rasanya aku posting soal film yang aku tonton. Padahal ya waktu abis nonton film The Sun, The Moon and The Hurricane mau posting... Kan sesuai tuh, blog homo bahas film homo. Tapi karena jeda waktu nonton dan niat menggebu-gebu mau posting udah selang lama banget, jadi kok kayaknya akan dicap basi, gak kekinian, dan soooo late, maka niatan mengulas film homo lokal yang tembus festival film manca negara: The Sun, The Moon and The Hurricane itu aku batalin deh.

Kita bahas film Kapan Kawin. Bukan... bukan film homo, bukan film yg bercerita tentang homo yang ditanya-tanya emak bapaknya di kampung kapan kawin padahal umurnya udah 35.... Bukan juga mau mengulas film ini karena pemerannya homo. GAK MUNGKIN LAH MAS REZA RAHADIAN HOMO!!! Gile lo brooohh.... Cowok se-manly itu kok homo?! Meski kalo pas kalo iseng-iseng googling "Reza Rahadian", yang muncul kok malah "Reza Rahadian dan Barli Asmara Pacaran" atau "Reza Rahadian sebenernya bottom", akunya akan tetep teguh di pendirian dan juga instingku kalo Mas Reza ini adalah straight sejati. InsyaAllah feelingku ini benar. (prreeettt... fake abis ini nulisnya).

Film Kapan kawin ini bisa dibilang FTV yang layak masuk bioskop. Ceritanya seringan FTV-FTV kebanyakan (ya meskipun aku jarang banget nonton FTV... Males aja. Sesekali lah kalo khilaf). Tapi acting Adinia Wirasti dan Reza Rahadia yang flawless, membuat cerita yang simpel ini jadi renyah untuk kita nikmati ((RENYAAHH)). Plus, sinematografi yang mumpuni (opo thooo), gak murahan kayak film Comic 8 yg cuma menjual dada geter si Nikita Mirzani doang- membuat film ringan ini layak masuk bioskop.

Soal balut-membalut, aku terngences-ngences liat kostum Adinia Wirasti di film ini. Bayangin kita liat Carrie di Sex and The City. Fiiiuuhh... No, mereka gak pake brand-brand dunia lagaknya LV, atau Chanel. Setelah aku googling sana sini, ternyata designer yang mereka pake buat menegaskan karakter si Adina Wirasti ini adalah designer lokal: Lulu Lutfi Labibi. So chic, so ethnic dengan cutting-an yang sangat modern, yang walhasil bisa bikin aku orgasme... AKU MAU PAKEEE... PLEASEEEE..... *plak*

Pemandangan indah berikutnya yang disajikan oleh film ini kepada para penontonnya adalah: tititnya Reza Rahadian. Aaaakkkk gemes gemes gemes. Ya jangan harap juga sih tititnya ini nongol dengan gagah beraninya tanpa sehelai benang kayak bokep-bokep gitu. Mana lah lolos sensor sama LSI kita yang tercinta ini. Tititnya Reza Rahadian baru malu-malu nyeplak tegas di balik celananya dia. Gak cuma satu scene lho si tititnya Reza ikut ber-acting di film ini. Seingetku setidak-tidaknya ada tiga kali lah bulge gede ini gondal gandul. Bisa bayangin? Titit yang segede itu di layar segede itu..... Raawwrrr..... *remes* *remes *remes* *lemes* *lemes* *lemes* *lemes* *lemes*.....

Mas Reza.... Kali ini gpp lah baru bulge doang yang ikut shooting. Ke depannya, yang lebih brani ya Mas.... At least adegan titit ditutup tutup panci transparan gitu nyontek adegannya Jason Biggs di American Reunion gpp lah... Aku rela... Pokoknya demi totalitas Mas Reza di bidang seni peran, aku dukung lah Mas Reza buat pamer titit lebih sering!

Akhir kata, ayo pada nonton film ini (kalau masih ada). Demi memanaskan film nasional yang bagus, yang patut kita dukung kemajuannya. 

Dan jangan sampe melewatkan adegan titit Mas Reza ya. Yang khususk nontonnya. 

I've come to the end of my message, so now I'm signing off.... 
Bye Bye