Monday, September 1, 2014

Berbagi

Semalem di sepertiga malam aku terbangun. Bukan buat tahajud sih gak mungkin banget kayaknya itu. Di pekatnya malam di saat semua iblis berjuang keras membuat manusia agar tetap pulas, akunya terjaga (ngontrolin anak buahku -para iblis- untuk tetap bekerja meninabobokan keturunan Adam-Hawa). Yakaliiiii bakal pada percaya. Semalem terlintas aja, udah ngapain aja sih aku buat kemajuan perhomoan di Indonesia ini. Serius banget kan ya rasa-rasanya.


Kenapa tiba-tiba bisa terlintas pikiran gitu coba? Iseng banget gitu emangnya hidupku? Ngga juga sih, hidupku cukup sibuk kok. Pagi sampe sore duduk manis di kantor kikir-kikir kuku, baca majalah lifestyle, nge-roll rambut, ngupil, nyuapin Pak Boss, kikir-kikir kuku lagi, bukain touchemagz , hihihihi begitu lah. (Maaf ya rakyat, tapi aku gak korupsi kok). 

Sebelumnya sempet chat sama temen sekampus dulu, cewek, dia cerita di kampung dia luamayan aktif buat berbagi ilmu ke teman-temannya yang LGBT. Ngajarin macem-macem, ngajarin bahasa Inggris, keterampilan ini itu, pengetahuan ini itu, current issue, dan sosialisasi soal kondom. Ih pas denger dia aktif gitu aku beneran kayak di tampar. Yoloooo dia baik hati sekali, mau gitu berbagi, lha aku apaaaa?? Apaaaa??? Belom pernah ngapa-ngapain demi kemajuan bangsa dan kerajaan Gay ini. 

Hiks
Hiks
Hiks
Hayati sedih Bang.
Sedih mikirin kok kayaknya belum ada gunanya aku hidup. Katanya kan sebaik-baiknya manusia adalah manusia yang berguna bagi manusia lainnya. Bagi kelompoknya. Bagi nusa dan bangsanya Lha aku? 
Hiks



Aku kudu ngapain? Ngapain? Ngapaian? Apa aku ikuti aja jejak Mbak Butet Manurung yang buka Sokola Rimba? Bisa sih ya. Ntar nama sekolahku jadi Seks-ola Rimba. Program belajar seks dan olahraga di hutan liar Papua. Hahaha. Hahahaha. Hahaha (gak lucu sih, tapi mau pura-pura ketawa aja biar kesannya rame).  Mau ikutan jadi aktivis aktivis LGBT tapi di sini kayaknya gak ada. Mau bikin buku "Pengenalan Binan Sejak Dini" tapi ntar aku dibedil Mbak Fahira Idris. Mau jadi motivator pentingnya menumbuhkan jiwa gay di dalam diri tapi ntar disangka bipolar kayak Mbak Marshanda (korelasiiii????)

Trus mau ngarep buat jadi pemateri di Diklat Pentingnya Coming Out Bagi Pegawai Kementerian XXXXX, tapi ya Kementerian ini gak ada rencana bikin program begituan. Kan sedih. Wong soale kayaknya pengetahuanku cuma ngutek di sekitaran ini aja. Mau ngarep pengetahuan apa yang aku bagi? Masak? Gih sama Bu Siska aja. Aku mah gak bisa ngulek sambil. Ngulek laki baru bisa (eeehhhh).


Tapi bener sih, usaha yang aku bisa selama ini cuma pendekatan personal aja, dari temen ke temen, buat menerima diri mereka seutuhnya yang gay buat gak labil orientasi. Selebihnya untuk sekarang belum sih. Mungkin nanti. Ya doakan aja lah ya. Namanya juga masih newbie. Selaput keperjakaan aja belum pecah. Maklum lah.

Kalo kamu sendiri gimana? Apa sih yang udah pernah kamu laku kan -tindakan nyata dalam dunia perhomoan selain saling bantu membantu gotong royong dalam hal memuaskan syahwat? Pernah berbagi apa sih selain berbagi peluh dan berbagi pe*uh? Yuk sharing. Bisa telp atau sms ke 081289xxxxx atau mention kami di twitter @GayKampungMasukKota. Kami tunggu ya. Tiada kesan tanpa desahanmu.

(Diq calon penyiar radio)

Wednesday, August 27, 2014

Terapi Straight

"Aku dikasih terapi kayak hypno gitu. Tapi belum ada hasil. Katanya sih musti berulang-ulang. Aku baru empat kali pertemuan"


Seorang teman sebut aja namanya Adi ngirimin capture-an chat temennya yang isinya kurang lebih kayak di atas itu. Si Adi ini cerita kalo temennya (yang selanjutnya akan kita sebut BilBil) ini ikut hypno buat jadi straight.

*long pause*
*long pause*
*long pause*



(Yaiyalah long pause, wong dia ngirimin udah jam 22.00 WIB yang mana itu artinya udah 24.00 WIT. Akunya pasti udah tertidur lelap selelap Cinderella demi menjaga kesegaran kulit. Eh, bukan Cinderella ya Disney Princess yang kerjaannya cuma tidur doang? Ya itu lah pokoknya)

Awalnya akunya gak percaya. Pasti si temenku ini boongin aku. Pasti ini hypno lain. Buat ngurangin kebiasaan rokok, atau bengek atau ngorok kenceng; anything lah but hypno buat straight. Dia suka boong soalnya. Dan aku target yang empuk buat diboongin karena aku kan polos, mudah tertipu daya buaian pria, maklum lah aku kan dari kampung, lugu.


Eh gak taunya beneran. Ini cerita nyata kalo si temen-sekampumngnya-temen-ku ini ikut hypno terapi buat jadi straight. It's like whaaaaaaaaddddddddd gak sih. Gak tahan lah akunya ini buat nyinyirin ini itu. Namanya juga mulut binan ya, gak nyinyir gak afdol.

Konon cerita si BilBil ini udah ke psikolog, curhat-curhatan sama psikolog kalo dia pingin jadi straight aja gak mau jadi gay lagi. Lelah lahir batin mungkin. Terus si psikolognya nyerah, angkat tangan, angkat kaki (ke pundak si BilBil biar lebih gampang masuknya. ---Eeeehh kok jadi stensilan--). Curiga ya si psikolog-nya juga gay, makanya nyerah nanganginnya (ya psikolog mana sih yang gak gay? hahahaha plak plak plak *tampar diri sendiri karena terlalu judgmental*. Trus si psikolog nyaranin si BilBil buat ikutan terapi ini. Terapi straight (Tuh kaaannnn pasti si psikolog pernah nyobain ikutan terapi yang sama, makanya dia tau)

Duh gpp ya kalo aku suka ngejudge, soalnya ini pedomanku


Ok lanjut. Quote barusan ibarat 3 perempuan negro besar lagi nyanyi ngehibur penonton di konser Beyonce pas Mbak Bee lagi ganti baju (cuma selingan doang -red). Oh Yes I am Beyonce!!! Pret.



Setelah ditelisik dari pergunjingan yang aku sama Adi lakukan ini, ternyata dulu dua orang ini ibarat Shireen & Zaskia Sungkar dari The Sisters, ibarat Tika dan Tiwi-nya T2 dan ibarat Dina-Kiki mantan TKW Hongkong yang bergabung jadi Duo Sabun Colek. Berdua serasi punya impian ang sama, sama-sama ingin keluar dari lingkaran kenikmatan homo dan menjadi lelaki straight seutuhnya (sungguh cita-cita yang mulya bukan?). Tapi namanya hidup selalu dinamis ya guys... Idealisme Duo Straight Wanna Be ini terpecah belah. Yang satu murtad dan memutuskan untuk terbawa arus dunia perhomoan yang membuatnya nyaman, yang satu masih berkutat dan berjuang untuk memerdekakan dirinya dari belenggu percintaan sesama jenis sampe akhirnya harus ikut hypno. Perjuangan yang sungguh patut kita apresiasi (preeett).


Trus trus trus nih ya bahan gunjingan lagi ya, gimana mau mengapresiasi usahanya si BilBil buat jadi straight coba, kalo kenyataannya dia masih ndekem satu kontrakan sama brondongnya. Minta banget kan dinyinyirin. Ini ibarat aku yang bercita-cita punya rumah sendiri tapi nabung aja gak pernah bisa. Gak akan terwujud!!!! Impossiblee eeelll eeelll... Impossiblee eeelll eeellll *lalu suaraku meng-cover lagunya Shontelle mengalun dengan indahnya*. Mas BilBil, tolong ya, kalo bikin cita-cita itu kudu disesuaikan. Inget action plan Mas... Inget action plan.... Putusin dulu brondongmu, usir dia dari kontrakan, dan baru lah dateng ikutan hypno terapi buat jadi straight. 


"Trus Diq, kalo udah mutusin pacarnya, udah ngusir pacarnya dari rumah, udah ikut terapi, bakal jadi straight seterusnya?"

Hahahha.... Ya ngga laaaahhh..... Ngana pikir semudah itu. 
Kita liat gambar di bawah ini.



See..... Being gay itu anugerah dewa-dewi di langit ya. Apalagi kalo emang gay dari orok kayak aku ini. It's a gift. Kayak warna kulit kita, bentuk rambut kita. Sudah ada di gen kita. Misal aja nih ya variabelnya:
Gay bawaan = Rambut Keriting
Jadi straight = Rambut Lurus
Terapi = Bonding 

Nah, ngana yang rambutnya gak lurus ini ngebet banget pingin punya rambut lurus, ngana pergi lah  buat bonding rambut. Ya palingan hasil bondingan bener-bener lurusnya cuma bertahan dua tiga bulan. Gak selamanya. Apalagi kalo bondingnya di salon ecek-ecek sebulan juga udah ngejegak ke sana kemari. Trus balik lagi ke fitrah asli. Lagian ya, pasti keliatan lah mana yg asli lurus, mana yg ngruwel-ngruwel kayak jembrewi (emak-emak Papua banyak nih yang begini).


Ya daripada ngabisin duit buat ikutan terapi yg hasilnya gak permanen, cuma temporari, mending udah lah syukuri diri aja. Terima jati diri sebagai gay. Berusaha menjadi gay kece yang baik. Gak usah memusingkan diri dan orang lain dengan krisis jati diri yang kamu alami. Apalagi kalo usaha terapi gak dibarengi sama tindakan nyata. Ikutan terapi tapi nyimpen brondong berkenti. Ya buat apa terapiiiii..... *toyor*

Udah ah, gak boleh ngomel-ngomel. Rusak deh ntar botox suntikan minggu kemaren.
Ciaaooobeelllaaa kobel kobel. 
Muach

*kasih lagu Who You Are - Jessie J*


Monday, June 16, 2014

Seperempat Abad, Si Gay Yang Tak Mau "Berobat"

*Ruben Onsu ambil mic*
*Naik panggung*
Happy Birthday To You
Happy Birthday Happy Birthday
Happy Birthday To You
Horeeee......

Thank you, Mas Ruben... Pelopor gay ngondek yang memutuskan ambil keputusan besar buat icip-icip mekinya perempuan sudah menyanyikan lagu Happy Birthday buat aku. Semoga gak lama lagi cerai daripada hidup dalam kepura-puraan terus. #eeehhh

Eeehhh gak berasa aja umurku udah 25. 
Aku kira masih 21 aja, taunya nambahnya cepet amat kayak bertambahnya berat badanku ini. Yaudahlah diterima aja. Mau gimana lagi. Umur gak bisa di-pause sih. Selalu berjalan layaknya argo BlueBird setelah jebrot ke dunia nana fana ini. 


Menjadi 25, mulanya sih biasa aja.
Menjadi 25, pinginnya sih pecah perjaka. 
Tapi apa daya, yang mau dipecahin sudah hilang entah kemana.
Menjadi 25, mulanya sih biasa aja.
Menjadi 25, pas hari H kok jadi mikir belum punya apa-apa.
Hanya kasih sayang dan cinta.
#preeeettt

Layaknya orang-orang lainnya sih ya, ucapan-ucapan selamat berdatangan layaknya hinaan dan cacian saat Tyra Banks menapaki awal karirnya (apa siiihhh kok ngga nyambung). Beberapa di antara doa yang terhatur, gak sedikit yg bilang nyuruh kawin. Dikiranya aku bakal ngikutin aliran Al-Ruben atau aliran Ayah Rozakiah apa? Hih. Dan yg rada gengges sih yg nyuruh tobat jadi gay.

*rolling eyes*
*rolling eyes*
*rolling eyes*
*rolling in the deep*
*rolling stone*

Aduh gimana ya.... Gay itu jadi diri yang terpatri di sanubari terdalam. Tak kan tergantikan. Tak kan terubahkan. Dan tak ada yg perlu dipertobatkan. Ya seenggaknya itu sih yang ada di pikiranku. Yang perlu dipertobatkan adalah jika melukai hati dan perasaan antar sesama manusia (ceeiiileeehhh broohh). Tapi aku sih ngga ambil hati sih soal doa-doa dan harapan yg suruh bertobat. Berusaha melapangkan dada dan mengambil yg baiknya aja dari ucapan-ucapan itu. Ada yg ngucapin aja udah seneng. Ihiks. 

Ohya, soal kado, aduh lagi-lagi beginilah kalo punya misua yg rada gak kreatif. Kadonya masa' udah dia kasih tau jauh-jauh hari. Percuma mulut berbusa-busa bilangin ke dia "surprise me! Aku suka kejutan! Gemini suka pura-pura terkejut dengan mata berbinar-binar sambil bilang: ih kamu tau aja aku suka iniiiii.... kok kamu tau siiiiiiiih" sambil pasang muka sok diimut-imutin seimut muka Prabowo di poster-poster kampanyenya. Tapi karena ini udah menginjak ke umur dewasa, aku mikir lagi, ya dia mungkin gak seromantis yg ada di otakku, tapi dia romantis dengan caranya sendiri. He doesn't give me what I want, He give me what I need. Tapi kaaaaaakkkkk......

Yang lain, yang mau kasih kado, bilang yaaa.... *pasang gambar kendi* *pertanda prefer dikasih duit aja* *tapi kalo ada yg mau kasih rumah, apartemen, atau mobil juga gpp*